Thursday, September 16, 2010

.kamu harus tahu.

entah dari mana patot saya mulakan. terlalu banyak dan terlalu payah untuk dihuraikan. lagipon benda dah terlalu lama berlaku. saya cuma mahu kamu tahu yang saya sudah melupakan perkara tersebut, dan mungkin jugak saya sudah memaafkan kamu..entah,saya sendiri tak dapat nak pastikan tentang kemaafan itu. tapi yang saya pasti kamu tak perlu menagih maaf dari saya, biar saja ianya berlalu.

biar mereka pandang saya sebagai pesalahnya, walaupon kamu sebenarnya yang mencipta sengketa. saya bukan seperti kamu, pandai bermain kata. walau saya diam, tak bermakna saya bersalah, cuma saya malas mahu memanjangkan drama yang kamu cipta. mereka tak pernah tahu tentang cerita kita. mungkin jugak lebih baik begitu.

sudah bertahun saya menoktahkan cerita kita. saya tahu sejak dari itu mereka meletakkan beban kesalahan ke atas saya. saya diam. tak mahu panjang cerita. demi mereka, saya kuncikan mulut. hanya mereka bertiga yang tahu tentang itu. dan demi merekalah saya terpaksa berpura-pura bermain sandiwara setiap kali bertemu kamu. yang saya tahu waktu itu saya hanya ingin menjaga perhubungan, tetapi sekarang bila saya dipaksa untuk buat sesuatu yang saya tak suka, saya tekad, untuk melenyapkan kamu dan mereka dalam hidop saya. bagi saya kamu tak pernah wujud dalam hidup saya.

terpulang kepada mereka untuk melabelkan saya sebagai pendendam atau apa saja,yang pasti saya tak pernah menyesal untuk melakukan semua ini. kita tak kan pernah bertemu lagi. andai takdir menemukan kita, kamu dan saya hanyalah orang biasa yang tak pernah mengenali antara satu sama lain.

saya cuma ingin kamu jangan sesekali dekati saya. biar kita lalui hidup begini, sudah bertahun kita begini, tak mustahil kesudahannya pon akan terus begini. kamu harus tahu, hati saya sudah terlalu keras untuk kamu, sebab itu saya tak mahu lagi berjumpa dengan kamu. dan saya sendiri akan terus menggelak dari kamu. saya dan kamu sudah tamat. tiada lagi perhubungan yang boleh mengaitkan kita. sudah puas saya dituduh tanpa sebab. dari dituduh begitu saja, saya rasa baik saya terus buat benda yang saya pendam sejak bertahun lamanya. dan satu hari nanti kamu akan tahu, ini lah harga yang harus kamu bayar atas "kesalahan" kamu.

kadang-kadang diam itu lebih baik dari mengeluarkan buah bicara dusta. saya akan terus diam.....
TENKS FOR READING


LIKE ITU MAKSUDNYA SUKA

No comments: